Jim Kaat terpilih menjadi Baseball Hall of Fame
win

Jim Kaat terpilih menjadi Baseball Hall of Fame

MINNEAPOLIS — Jim Kaat akan menjadi orang pertama yang memberi tahu Anda bahwa dia tidak pernah menjadi pelempar berkaliber ace yang konsisten, seperti yang biasanya dilantik ke National Baseball Hall of Fame. Dia mengatakan sebanyak itu pada hari Minggu, berkali-kali, dan sepertinya dia akan menerimanya.

“Saya benar-benar mencoba untuk memiliki Hall of Fame di kaca spion saya,” kata Kaat.

Namun, ada banyak hal yang bisa dikatakan untuk konsistensi dan umur panjang yang tampaknya tak terbatas yang menyebabkan Kaat melempar dalam empat dekade dan menjadikannya salah satu dari lima pelempar dalam sejarah AL/NL yang melakukan pelemparan dalam 25 musim atau lebih — dan akhirnya banyak yang diakui. pada hari Minggu, ketika Kaat terpilih ke Hall of Fame Bisbol Nasional sebagai bagian dari Kelas 2022 oleh Komite Era Hari Emas.

“Saya benar-benar tidak menyangka hari ini akan datang,” kata Kaat. “Itu datang sebagai hadiah bagi saya, dan saya sangat menghargai orang-orang yang bermain dengan saya dan melawannya sehingga saya pikir menghargai daya tahan dan ketergantungan bersama dengan dominasi, yang biasanya dihargai Hall of Fame – memang demikian.”

Kaat akan secara resmi dilantik di Cooperstown pada 24 Juli 2022, di mana dia akan bergabung dengan rekan setim lama Twins Tony Oliva, yang juga dipilih oleh Komite Era Hari Emas pada hari Minggu. Komite itu juga memilih Gil Hodges dan Minnie MiƱoso, sedangkan Komite Era Baseball Awal memilih Bud Fowler dan Buck O’Neil ke Kelas 2022.

Meskipun Kaat juga menghabiskan sebagian dari 25 tahun karirnya dengan White Sox, Phillies, Yankees dan Cardinals — dengan siapa ia memenangkan World Series pada tahun 1982 — pemain kidal itu mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa ia berencana untuk mewakili si Kembar di kejuaraannya. plakat di Cooperstown. Dia dan Oliva akan menjadi pemain kelima dan keenam yang masuk Hall of Fame sebagai Twins, bergabung dengan Harmon Killebrew, Rod Carew, Kirby Puckett dan Bert Blyleven, yang menjabat sebagai anggota Komite Era Hari Emas.

“Kebahagiaan tambahan yang saya miliki adalah saya bisa membaginya dengan rekan setim saya Tony Oliva, yang telah saya kenal begitu lama sejak dia muncul sebagai seorang anak dan berkembang menjadi pemain luar Gold Glove,” kata Kaat. “Bagi kami Minnesota Twins, ini akan menjadi musim panas yang hebat.”

Selama bertahun-tahun bermain, Kaat tidak pernah memimpin liga di ERA dan hanya membuat tiga tim All-Star — salah satunya datang pada tahun 1966, ketika ia memimpin Liga Amerika dalam kemenangan untuk satu-satunya dalam karirnya, dengan 25. Namun, dia diam-diam mengambil gundukan setiap hari keempat tahun demi tahun, mengumpulkan ERA karir 3,45 dalam 898 penampilan sambil membuat 30 atau lebih dimulai dalam 12 musim.

Dia adalah bagian dari rotasi Twins 1965 bersama Mudcat Grant, Jim Perry dan Camilo Pascual yang membawa Minnesota ke panji Liga Amerika pertamanya. Dia membuat tiga start di Seri Dunia melawan Dodgers, semuanya berlawanan dengan Hall of Famer masa depan Sandy Koufax, memenangkan Game 2 dan kalah di Game 5 dan 7.

Di bagian dari 15 musim dengan si Kembar, empat dengan Phillies, empat dengan Cardinals, tiga dengan White Sox dan dua dengan Yankees, 625-nya mulai menempati peringkat ke-16 dalam sejarah AL/NL — dan keenam di antara orang kidal — sementara 4.530 1/3 inningnya menempati peringkat ke-22, dengan 19 pemain di depannya sudah diabadikan di Hall of Fame.

“‘Kitty’ telah membuat dampak yang tak terhapuskan pada organisasi kami dan penggemar kami, dari 15 tahun yang dia habiskan dengan franchise Twins/Senators hingga waktunya di stan siaran,” kata presiden Twins Dave St. Peter dalam sebuah pernyataan.

Pada saat Kaat pensiun pada tahun 1983, ia memegang rekor AL/NL untuk sebagian besar musim yang dimainkan di Major, sebuah rekor sejak ditandingi oleh Charlie Hough dan Jamie Moyer dan hanya dilampaui oleh Nolan Ryan (27 musim) dan Tommy John (26) . Dia tetap menjadi pemimpin sepanjang masa Twins dalam kemenangan (189) dan inning bernada (2.959 1/3).

“Saya tidak akan pernah menjadi dominan, tapi saya bangga mengatakan bahwa saya tidak pernah benar-benar melewatkan start karena cedera lengan,” kata Kaat. “Saya meluncur ke urutan kedua dan pergelangan tangan saya patah di ’72. Itu mungkin membuat saya kehilangan separuh musim yang saya alami. Dan kemudian saya mencubit-lari di ’76 dan memukul base ketiga dan mematahkan tempurung lutut saya. Dua cedera baserunning melukai karir saya, tapi saya selalu bangga mengatakan bahwa saya menginginkan bola setiap empat hari.”

Satu statistik penghitungan — jika Anda bisa menyebutnya begitu — di mana Kaat unggul adalah akumulasi Gold Glove Awards yang stabil. Dia mendapatkan 16 secara keseluruhan, di musim berturut-turut 1962-77, menyamai baseman ketiga Hall of Fame Brooks Robinson dan hanya tertinggal Greg Maddux.

Meskipun Kaat jatuh dua suara sebelum dimasukkan pada pemungutan suara Komite Era Hari Emas 2011 dan ’14, dia akhirnya membuat suara terakhir untuk mendapatkan nomor ajaib pada percobaan ketiganya, pada usia 83, untuk menempatkan pencapaian puncak yang tidak pernah dia dapatkan. diharapkan untuk menghasilkan dari kehidupan bisbol yang telah membuatnya mendapatkan tujuh Penghargaan Emmy untuk masa jabatannya yang lama di stan siaran setelah akhir dari karir bermainnya.

“Anda harus memiliki orang yang tepat di komite itu, dan untuk mendapatkan 12 dari 16 itu sulit,” kata Kaat. “Anda mengandalkan siapa di komite yang akan dapat berbicara atas nama Anda dan membuktikan kepada orang lain bahwa mereka menganggap Anda layak mendapatkan Hall of Fame.”

Dia tidak lagi harus membuktikan dirinya kepada siapa pun, tempatnya akhirnya aman selamanya di Cooperstown.

Posted By : data keluaran hk